Menelusuri Sejarah Perkembangan Bioenergi di Dunia

Menelusuri Sejarah Perkembangan Bioenergi di Dunia zonaebt.com
  • Sejarah bioenergi dimulai sejak penemuan api oleh manusia dan penggunaan biomassa sebagai sumber karbon yang mudah terbakar.
  • Seiring kemajuan peradaban, penggunaan minyak tumbuhan dan hewan untuk penerangan menjadi bagian integral dari pertumbuhan masyarakat.
  • Selama Perang Dunia II, kekurangan minyak di Eropa mendorong modifikasi mesin dan pengembangan kendaraan yang menggunakan serpihan kayu.

Bioenergi merupakan sumber energi dari bahan organik penyusun tumbuhan, yang disebut dengan biomassa. Biomassa mengandung karbon yang diserap tanaman melalui fotosintesis. Dalam menciptakan bioenergi, bahan baku yang digunakan dapat mencakup kayu, tanaman pertanian, dan sampah organik.

Ketika biomassa ini digunakan untuk menghasilkan energi, karbon dilepaskan selama pembakaran dan kembali ke atmosfer, menjadikan bioenergi modern sebagai bahan bakar yang mendekati nol emisi dan menjanjikan. Bahan bakar yang dihasilkan, dapat berupa listrik, gas, dan juga cairan sehingga memungkinkan menggunakannya di kendaraan.

Meskipun merupakan salah satu bentuk energi tertua, energi ini juga dapat membantu mendukung upaya kita untuk beralih dari bahan bakar fosil dan mengurangi emisi karbon.

Sejarah Awal Bioenergi

Menelusuri Sejarah Perkembangan Bioenergi di Dunia zonaebt.com
Ilustrasi Penemuan Api oleh Homo Sapiens. Sumber: istockphoto.com

Sejarah bioenergi dimulai sejak penemuan api oleh manusia dan penggunaan biomassa ini sebagai sumber karbon yang mudah terbakar. Etanol, yang dihasilkan dari fermentasi, memainkan peran penting dalam perkembangan bioenergi, dengan bukti penyulingan alkohol sejak abad ke-12 di Italia.

Eksperimen Samuel Morey pada abad ke-19 dengan uap yang mudah terbakar, khususnya terpentin, diakui sebagai babak penting, meskipun kontribusinya sering diabaikan dalam perkembangan mesin pembakaran internal karena persaingan dengan desain-desain kontemporer.

Seiring kemajuan peradaban, penggunaan minyak tumbuhan dan hewan untuk penerangan menjadi bagian integral dari pertumbuhan masyarakat. Etanol, yang sering dipuji sebagai ‘bahan bakar rakyat’, mulai digunakan secara luas, dan pada akhir tahun 1830-an, campuran alkohol telah menggantikan minyak ikan paus yang mahal di banyak wilayah di negara ini.

Namun, perkembangan bioenergi mengalami pergeseran seismik selama era Perang Saudara. Etanol, yang dikenakan pajak besar pada periode ini, kehilangan dominasi pasarnya karena minyak tanah yang berbasis minyak bumi. Pajak yang ditujukan untuk minuman beralkohol, secara tidak sengaja berdampak pada penggunaan bahan bakar dan industri sehingga mengubah lanskap energi dalam waktu singkat.

Baca Juga



Kebangkitan industri perminyakan, didorong oleh permintaan minyak tanah, menandai periode transformatif dalam sejarah bioenergi. Pemurnian minyak mentah oleh Samuel Martin Kier pada tahun 1851 dan distilasi fraksional minyak oleh Benjamin Silliman pada tahun 1854 menjadi dasar bagi kilang minyak modern. Peralihan dari bioenergi tradisional ke minyak bumi memengaruhi dinamika persaingan antara kendaraan berbahan bakar dan listrik di awal abad ke-20.

Dalam konteks gas alam saat ini, sangatlah penting untuk mengenali kebaruan sumber daya ini dibandingkan dengan bentuk energi yang lebih tradisional. Interaksi yang rumit antara kebijakan pemerintah dan kondisi pasar selama abad ke-19 terus memberikan pengaruh yang besar sehingga membentuk status quo lanskap energi abad ke-21.

Sejarah Terkini Bioenergi

Menelusuri Sejarah Perkembangan Bioenergi di Dunia zonaebt.com
Ilustrasi WWII M4 Sherman Tank. Sumber: istockphoto.com

Sejarah energi dan bahan bakar ditandai oleh transisi dan pola siklus yang signifikan, terutama sekitar Perang Dunia I. Mesin pembakaran internal berbahan bakar diesel dan bensin menggantikan popularitas etanol, menekankan pentingnya kesesuaian antara bahan bakar dan teknologi mesin.

Selama Perang Dunia II, kekurangan minyak di Eropa mendorong modifikasi mesin dan pengembangan kendaraan yang menggunakan serpihan kayu. Namun, pasca perang, minyak kembali menjadi sumber energi karbon pilihan karena kesederhanaan dan ketersediaan. Hal ini kemudian menggeser pilihan alternatif, seperti serpihan kayu dan etanol.

Pada krisis energi tahun 1970an, banyak teknologi bioenergi yang dikembangkan, yang saat ini sudah diteliti. Ironisnya, banyak teknologi tersebut berakar pada ide yang sudah dipraktikkan lebih dari 100 tahun sebelumnya. Meskipun terdapat antusiasme besar untuk bioenergi selama 10 tahun terakhir, kemungkinan memproduksi lebih banyak minyak daripada yang dikonsumsi kini membuat minat terhadap bioenergi menurun.

Sejarah tarik-menarik antara produksi energi terpusat dan terdistribusi ditinjau kembali, dengan produksi energi terdistribusi selaras dengan bioenergi. Peralihan dari batu bara ke gas alam dipandang sebagai perkembangan positif bioenergi dari sudut pandang ini.

Meskipun etanol telah menjadi bahan bakar mesin sejak awal 1800-an, biodiesel saat ini lebih mudah diakses karena kenyamanan dan investasi yang sudah ada. Kilang milik KiOR memanfaatkan biomassa untuk menghasilkan campuran bahan bakar, menandai langkah penting menuju sumber hidrokarbon terdistribusi dan terbarukan.

Baca Juga



Kemunculan etanol selulosa dirayakan sebagai kenyataan nyata, dengan perkembangan yang matang di Amerika Utara, Eropa, dan Amerika Selatan. Dinamika perubahan industri dapat diantisipasi dengan semakin banyaknya kapasitas produksi yang fleksibel terhadap bahan baku yang mulai beroperasi.

Tokoh-Tokoh yang Berjasa dalam Sejarah Bioenergi

Menelusuri Sejarah Perkembangan Bioenergi di Dunia zonaebt.com
Ilustrasi Proses Penelitian Haber-Bosch. Sumber: idntimes.com

Orang-orang ini, antara lain, berkontribusi terhadap perubahan historis dalam sumber energi dan teknologi biomassa.

1. Samuel Morey

Seorang penemu mesin terkemuka di abad ke-19, yang berjasa menemukan sifat eksplosif dari uap terpentin dan mengembangkan mesin berdasarkan ide ini.

2. Fritz Haber dan Carl Bosch

Digambarkan sedang mengerjakan reaktor Haber-Bosch pertama, yang merevolusi produksi amonia dari gas alam dan udara.

3. Franz Fischer dan Hans Tropsch

Tim peneliti Jerman lainnya yang mengembangkan proses Fischer-Tropsch selama Perang Dunia II, yang memungkinkan produksi solar dan bensin dari batu bara dan biomassa.

4. Rufus F. Herrick

Seorang insinyur di Edison Electric Testing Laboratory yang menulis salah satu buku pertama tentang penggunaan bahan bakar alkohol, mengomentari dampak pajak terhadap alkohol.

5. CJ Zintheo

Dari Departemen Pertanian AS, yang mencatat penggunaan 90 juta galon alkohol per tahun untuk penerangan, memasak, dan industri sebelum pajak alkohol diberlakukan.

6. Charles David Keeling

Ia terkenal karena mengukur peningkatan konsentrasi karbon dioksida dalam atmosfer Bumi, memberikan kontribusi besar pada pemahaman dampak manusia terhadap perubahan iklim.

7. Benjamin Silliman

Melakukan penyulingan fraksional minyak untuk menghasilkan berbagai produk pada tahun 1854, yang meletakkan dasar bagi kilang minyak modern.

8. Thomas Edison dan George Westinghouse

Edison dan Westinghouse memimpin perdebatan tentang produksi energi terpusat versus terdistribusi pada zaman mereka. Edison mendukung energi terpusat, sedangkan Westinghouse menginginkan energi terdistribusi.

9. Samuel Martin Kier

Sering dianggap sebagai pendiri industri penyulingan minyak bumi Amerika, memurnikan minyak mentah menjadi minyak lampu pada tahun 1851.

#zonaebt #serbaterbarukan #ebtheroes

Editor: Rewinur Alifianda Hera Umarul

Referensi:

[1] History of Bioenergy

[2] Early Bioenergy History

[3] Recent Bioenergy History

[4] Bioenergy

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

43 Comment