[Press Release] PEVS 2022, Ajang Networking Serta Wadah Karya Elektrik Lokal dan Edukasi Kendaraan Listrik Bagi Seluruh Elemen Masyarakat

PEVS 2022

Jakarta, 26 Juli 2022 – Berbagai kesempatan emas business to business (B2B) hingga business to government (B2G), sepenuhnya ditawarkan pada penyelenggaraan PERIKLINDO Electric Vehicle Show (PEVS) 2022 kepada seluruh pengunjung karena perhelatan ini mempertemukan seluruh pemangku kepentingan yang mampu memajukan perkembangan kendaraan listrik di Indonesia. Di sini, pengunjung akan menemukan para pelaku perusahaan yang dapat melakukan persetujuan dealing terkait pemenuhan kebutuhan pengunjung pada sektor otomotif elektrik. Turut hadir produsen bus listrik karya anak bangsa MAB, Aerobus Sky Train, perusahaan transportasi umum kereta gantung masa depan dan FUSO yang menyediakan truk elektrik.

Pada hari ini juga (26/7) diketahui bahwa PT Mobil Anak Bangsa (MAB) sebagai prinsipal produsen bus listrik dalam negeri telah melakukan penandatanganan Konfirmasi Pembelian bus listrik Merk MAB dengan PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP), PT Chandra Asri Petrochemicals (CAP), PT Kaltim Parna Industri (KPI) dan Pemerintah Kota Semarang (Pemkot Semarang). Selain itu, MAB juga mengadakan seremoni penghargaan kepada PT Kideco Jaya Agung (Kideco) yang telah melakukan pembelian bus listrik dari MAB pada akhir tahun 2021, berupa 7 unit bus berukuran 12 meter dan 2 unit bus berukuran 8 meter.

Test Drive di PEVS 2022
Test Drive Motor Listrik
Sumber: Tim Dyandra Promosindo

“Pembelian produk Bus Listrik MAB hasil karya Bangsa Indonesia oleh beberapa perusahaan ini merupakan kepercayaan dari beberapa perusahaan di Indonesia kepada hasil karya Bangsa sendiri. Bagi MAB, kami akan terus berkomitmen mengembangkan produk-produk kendaraan listrik termasuk menghasilkan produk kendaraan listrik yang berkualitas untuk Indonesia yang semakin ramah lingkungan” papar Kelik Irwantono, Direktur Utama MAB.

Pada sesi seminar dan talkshow hari ini membahas mengenai ‘Siapkah Indonesia Beradaptasi dengan Kendaraan Listrik?’. Seminar kali ini menghadirkan narasumber Kepala Subdirektorat (Kasubdit) Manajemen Keselamatan Kementerian Perhubungan RI – Heri Prabowo serta Kepala Organisasi Riset Elektronika dan Informatika Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) – Dr. Eng. Budi Prawara. Seminar diikuti oleh puluhan peserta yang berasal dari kalangan praktisi, hingga akademisi, mahasiswa dari perguruan tinggi dan siswa dari sekolah menengah kejuruan.

Kasubdit Manajemen Keselamatan Kementerian Perhubungan Republik Indonesia Heri Prabowo memaparkan berbagai dukungan dan implementasi regulasi kendaraan bermotor listrik berbasis baterai di Indonesia. Menurutnya, berbagai regulasi Kementerian/Lembaga (K/L) telah tercipta untuk mendukung program percepatan penggunaan Kendaraan bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB). 

“Permen ESDM nomor 13 tahun 2020, Permen Perindustrian nomor 27 tahun 2020, Permen Perindustrian nomor 28 tahun 2002, Permendagri nomor 56 tahun 2020, Permendagri nomor 1 tahun 2021, Peraturan Kepolisian Negara Republik Indonesia nomor 7 tahun 2021 dan Peraturan Menteri Keuangan nomor PMK-13/PMK.010/2022 semuanya merupakan regulasi K/L untuk mendukung kendaraan listrik menjadi kendaraan yang banyak digunakan oleh masyarakat Indonesia.” jelas Heri.

Mewakili Kementerian Perhubungan Republik Indonesia, ia juga menjelaskan bahwa biaya uji tipe kendaraan bermotor yang dilakukan oleh direktorat perhubungan darat untuk jenis kendaraan listrik, mengalami perbedaan biaya yang lebih murah dari kendaraan konvensional. 

“Untuk sepeda motor dikenakan biaya uji tipe sepeda motor listrik sebesar Rp 4,5 juta, dibandingkan biaya uji tipe sepeda motor konvensional sebesar Rp9,5 juta. Biaya uji tipe mobil penumpang berbasis listrik sebesar Rp13,2 juta dibandingkan biaya uji tipe mobil penumpang konvensional sebesar Rp27,8 juta. Biaya uji tipe mobil bus listrik sebesar Rp13,2 juta dibandingkan dengan biaya uji tipe mobil bus konvensional sebesar Rp126,9 juta.” tambah Heri.

Lebih lengkap, Heri menjelaskan bahwa secara umum tren pengajuan Sertifikat Registrasi Uji Tipe atau kartu lahir suatu kendaraan periode 2019 s/d 21 Juli 2022 menunjukkan tren peningkatan dan menandakan eksistensi kendaraan listrik di Indonesia kian diminati. Ia menambahkan, bahwa sampai saat ini Kementerian Perhubungan telah menggunakan 30 unit kendaraan listrik sebagai kendaraan operasional Eselon 1 dan Eselon 2 sebagai bentuk dukungan program percepatan penggunaan KBLBB.

Materi seminar selanjutnya disampaikan oleh Kepala Organisasi Riset Elektronika dan Informatika Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Dr. Eng. Budi Prawara. Sebagai lembaga riset satu-satunya di Indonesia, Budi Prawara menyampaikan fokus riset BRIN atas kendaraan listrik di Indonesia adalah pengembangan sistem otonom untuk kendaraan listrik berbasis baterai sehingga bisa diaplikasikan untuk berbagai keperluan, karena dilengkapi dengan teknologi sistem deteksi, artificial intelligence dan big data.

“Fokus pengembangan sistem otonom dan prototipe yang telah kami kembangkan adalah kendaraan single seater dan rencananya akan dikembangkan ke tipe kendaraan lebih besar dengan kecepatan yang lebih tinggi atau fast and heavy vehicle, dan  berkisar antara 9-20 penumpang.” jelas Budi.

Adapun untuk topik riset yang dilakukan BRIN berfokus pada: Sistem Deteksi Objek (menggunakan LIDAR, RADAR dan Kamera), Sistem Informasi dan Teknologi, C-V2X, Sensor kendaraan dan komputer, hingga interaksi manusia dengan kendaraan serta teknologi pengenal suara. Selain itu, BRIN juga melakukan riset untuk penguasaan teknologi kunci komponen kendaraan listrik, untuk pembuatan mobil listrik, charging station, baterai, sistem manajemen, dan lain sebagainya. Budi menambahkan bahwa, berbagai hasil uji coba riset yang dilakukan oleh BRIN dapat disimak melalui channel Youtube BRIN.

Melalui PEVS 2022, puluhan karya anak bangsa di dunia otomotif elektrik berhasil dipamerkan. Puluhan karya anak bangsa tersebut, diantaranya adalah mobil listrik balap karya tim Yacaranda dari Universitas Gajah Mada (UGM), bus listrik model purwarupa buatan tim peneliti Universitas Indonesia (UI), berbagai mobil listrik dari beragam perusahaan salah satunya PT Haka Motors, dan berbagai motor listrik seperti Davigo, Rakata dan Gesits yang semua nya merupakan kendaraan listrik karya anak bangsa produksi dalam negeri.

Fourtwnty di PEVS 2022
Fourtwnty di Outdoor Stage
Sumber: Tim Dyandra Promosindo

Hari ini (26/7) PEVS 2022 menerima kunjungan dari Walikota Singkawang Tjhai Chui Mie, beliau mengunjungi seluruh booth serta tak lupa melakukan Test Drive Indoor yang dihadirkan sebagai program spesial pada EV – Track Zone. Selain dari lingkup pemerintah, public figure terus menunjukan antusiasme yang tinggi pada perhelatan ini, terbukti dari hadirnya Youtuber Chandra Liow yang terlihat antusias mengunjungi PEVS 2022. 

Pelantun lagu Zona Nyaman, group band Fourtwnty di Outdoor Stage menyemarakkan kemeriahan pameran otomotif PEVS 2022 malam ini. Mereka membawakan 10 lagu andalannya. 

Untuk informasi lebih lanjut silahkan menghubungi:

Garryl
Public Relations Officer, Indonesia International Motor Show
Phone : (021) 3199 6077 ext. 580
Email : [email protected]

Jordi
Public Relations Officer, Indonesia International Motor Show
Phone : (021) 3199 6077 ext. 580
Email : [email protected]

Facebook
WhatsApp
Twitter
LinkedIn
Pinterest

Leave a Reply

Your email address will not be published.